Qudnsgo.com – Banyak berita yang telah beredar bahwa Iran bukan negara Arab (Iran berarti “tanah Arya”), dan lebih banyak pelancong menjelajah ke wilayah yang sebelumnya belum dipetakan ini. Pelancong-pelancong tersebut malah menyaksikan banyak hal menarik tentang Iran yang bertentangan dengan berita buruk yang disampaikan media selama beberapa dekade. Media sosial secara khusus juga telah membantu menjelaskan kebenaran tentang Iran, orang-orangnya, dan budayanya.

11 Hal Menarik Tentang Iran, Budaya, dan Orang-orangnya

Lansung saja kita simak dibawah ini 11 hal menarik tentang Iran.

Memiliki Banyak Suku

Memiliki Banyak Suku

Credit: Ninara | Flickr

Selain mayoritas orang Persia, ada banyak etnis lain termasuk Azeri Turk, Mazandarani, Gilaki, Talysh, Kurdi, Lur, Baloch, Turkmenistan, Arab, Afro-Iran, Armenia, dan bahkan suku nomaden seperti Bakhtiari dan Qashqai. Dengan masing-masing daerah memiliki bahasa dan tradisinya sendiri, mudah bagi orang Iran untuk mengalami kejutan budaya tanpa harus meninggalkan negara mereka.

Tidak Semua Wilayah Iran itu Gurun

Tidak Semua Wilayah Iran itu Gurun

Credit : Ninara | Flickr

Hal menarik tentang Iran selanjutnya adalah ternyata tidak semua wilayahnya gurun. Mulai dari gunung, gunung berapi yang tidak aktif hingga dataran dan lembah, gurun dan hutan hingga laut, pulau, dan sumber air panas, Iran memiliki geografi yang bervariasi. Dengan empat musim yang terjadi pada waktu tertentu, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Anda dapat bermain ski di Teheran dan kemudian naik penerbangan ke Chabahar yang panas dan lembap dan berenang di Teluk Persia. Sementara Iran tengah sebagian besar adalah gurun, pemandangan yang cukup berbeda ada di provinsi-provinsi sekitarnya.

Tempat Terpanas di Bumi Berada di Iran

Tempat Terpanas di Bumi Berada di Iran

Credit: Ninara | Flickr

Gurun Lut telah menjadi tempat terpanas di bumi selama lima dari tujuh tahun yang dipelajari oleh para ilmuwan dimana panasnya mencapai 159,3ºF atau 70.7ºC. Pada 2016, gurun ini ditetapka oleh UNESCO sebagai situs warisan dunia alam pertama Iran.

Iran merupakan rumah bagi Cheetah Asia

Iran merupakan rumah bagi Cheetah Asia

Credit: Erfan Kouchari | Wikimedia Commons

Setelah menyebar di Semenanjung Arab melalui Iran ke Pakistan dan India, cheetah Asia yang terancam punah sekarang hanya hidup di habitat yang dilindungi di Iran. Departemen Lingkungan Iran telah meluncurkan beberapa kampanye konservasi dan bahkan mempekerjakan penjaga hutan untuk melindungi satwa ini dan satwa liar lainnya dari pemburu liar. Selama Piala Dunia 2014, cheetah ditampilkan di kaus tim sepak bola nasional Iran, dan maskapai nasional Meraj juga menggambarkan mereka di pesawat mereka.

Di Universitas, Jumlah Wanita Lebih Banyak daripada Pria

Di Universitas, Jumlah Wanita Lebih Banyak daripada Pria

Credit: Raamin ka

Sering dikira warga kelas dua, wanita Iran sebenarnya cukup kuat. Mereka mengemudi, memilih, memegang posisi tinggi pemerintah, dan melebihi jumlah pria di universitas. Sebuah tren yang dimulai pada tahun 2001, 60% mahasiswa adalah perempuan, dan 70% mahasiswa di bidang sains dan teknik adalah perempuan. Banyak ciwik-ciwik guys.

Negara dengan Peradaban Kuno namun Berjiwa Muda

Negara dengan Peradaban Kuno namun Berjiwa Muda

Credit: Paul Keller | Flickr

Iran merupakan negara yang berasal dari salah satu peradaban tertua yang berasal dari 7000 SM. Saat ini, ia memiliki salah satu populasi termuda, dengan 60% dari 80 juta orang di bawah usia 30 tahun.

Pecinta Puisi dan Amsal

Pecinta Puisi dan Amsal

Credit: Ninara | Flickr

Orang Iran serius dalam hal puisi, dan Anda akan kesulitan menemukan orang yang tidak bisa melafalkan setidaknya beberapa beyt (kuplet) dengan hati. Berapa banyak negara lain yang mencantumkan banyak makam penyair mereka sebagai salah satu situs yang harus dilihat? Saya rasa sangat jarang. Orang-orang memberi hormat kepada orang-orang hebat ini seolah-olah mengunjungi anggota keluarga. Amsal juga dilontarkan dalam percakapan sehari-hari, karena orang Iran sering memecahkan masalah mereka dengan mengucapkan peribahasa atau sebaris puisi.

Pemimpin Ekspor

Pemimpin Ekspor

Credit : Pontia Fallahi

Iran merupakan salah satu eksportir terkemuka minyak dan gas alam, kunyit, pistachio, kaviar, dan permadani. Bernilai lebih per ons daripada emas, safron Iran terbaik, yang dikenal sebagai emas merah, ditanam di provinsi Khorasan. Baik segar atau kering, orang Iran menyukai pistachio mereka, dan kota Rafsanjan di provinsi Kerman adalah pusat budidaya. Kaviar, emas hitam Iran lainnya, berasal dari ikan sturgeon di Laut Kaspia. Permadani sering ditenun dengan ketidaksempurnaan yang disengaja untuk menunjukkan bahwa hanya Tuhan yang dapat menciptakan kesempurnaan, dan seni dari provinsi Fars ini telah terdaftar sebagai warisan budaya takbenda UNESCO.

Percaya Pada Tahayul

Percaya Pada Tahayul

Credit : Brian Suda | Flickr

Orang Iran memiliki banyak ungkapan dan tradisi untuk menghindari pembawa sial. Mata jahat digantung di rumah, di mobil, atau dipakai sebagai perhiasan, dan espand, biji rue liar yang juga dikatakan memiliki sifat pemurnian, sering dibakar untuk melindungi orang yang dicintai dari sial.

Orang Persia Kuno yaitu Zoroaster yang Bukan Muslim

Orang Persia Kuno yaitu Zoroaster yang Bukan Muslim

Credit : PersianDutchNetwork | Wikimedia Commons

Penaklukan Islam atas Persia terjadi pada abad ke-7. Karena alasan inilah mayoritas tradisi Iran yang dirayakan hari ini, seperti Nowruz dan Malam Yalda, berakar pada Zoroastrianisme. Kelompok minoritas Zoroaster masih tinggal di Iran hari ini.

Agama yang didirikan oleh nabi Zoroaster pada abad ke-6 SM. Masih ada penganut Zoroaster yang tinggal di Iran saat ini. Meskipun mayoritas orang Iran adalah Muslim, beberapa hari raya utama Zoroaster masih dirayakan oleh semua orang Iran. Beberapa festival tersebut adalah Nowruz, Yalda, Charshanbe Souri.

Ferdowsi Sang Penyelamat Bahasa Persia

Ferdowsi Sang Penyelamat Bahasa Persia

Credit : A.Davey | Flickr

Ferdowsi dibilang sosok paling penting dari sastra Iran, karena puisi epiknya yaitu Shahnameh yang  ditulis tanpa tanpa satu kata pun dari bahasa Arab. Oleh karena itu ia dikreditkan dengan menyelamatkan bahasa Persia dari menjadi bahasa Arab setelah penaklukan Islam. Faktanya, ketika ditanya mengapa Mesir saat ini berbicara bahasa Arab alih-alih Koptik, seorang sejarawan Mesir terkemuka menyatakan tanpa basa-basi, “Karena kami tidak memiliki Ferdowsi”.