Qudsngo.com – Bentrokan setelah pasukan Israel menangkap lima warga Palestina dari desa Biddu, barat laut Yerusalem, dan memanggil orang lain untuk diinterogasi. Meski warga lokal sudah berupaya untuk mengusir, pasukan israel tetap melakukan kekerasan dengan cara membalas mereka dengan granat dan tembakan.

Pasukan Israel telah meluncurkan kampanye penangkapan di Tepi Barat yang diduduki menyusul pembunuhan lima warga Palestina dan dua tentara Israel yang terluka pada hari Minggu.

Gejolak itu adalah yang paling signifikan sejak Mei, ketika protes meluas pecah di kota-kota Palestina di dalam Israel, Tepi Barat dan Yerusalem Timur, dan berkembang menjadi konflik bersenjata di Jalur Gaza.

Pada Senin pagi, pasukan Israel menangkap lima warga Palestina dari desa Biddu, barat laut Yerusalem, menurut Kantor Berita Palestina (Wafa).

Wafa mengatakan bahwa intelijen internal Israel, Shin Bet, memanggil 20 warga Palestina di Biddu untuk diinterogasi. Kelima tahanan tersebut adalah Magdy dan Khaled Mansour, Amir Samir al-Sheikh, Mohammed Saleh al-Sheikh, dan Mohammed Abd Ayyash.

Bentrokan meletus di Biddu ketika pasukan Israel menyerbu desa untuk melakukan penangkapan. Media lokal mengatakan bahwa orang-orang Palestina membakar ban dan melemparkan batu untuk menghalangi serangan pasukan Israel di Biddu, tetapi disambut dengan tembakan dan granat Israel.

Tiga warga Palestina di Biddu tewas pada Minggu pagi dalam baku tembak dengan tentara Israel di dekat kota Beit Anan di barat laut Yerusalem.

Dua orang Israel, seorang perwira dan seorang tentara dari unit Dovdovan, terluka parah.

Keluarga mereka mengidentifikasi pria Palestina itu sebagai Ahmad Zahran, Mahmoud Hmaidan dan Zakariya Badwan.

Di Jenin, sebelah utara Tepi Barat, Israel menangkap Saad Saaydeh, dan di Beit Ijza, Saleh dan Ahmed Diwan ditangkap pada Senin pagi, sementara di kota Arraba, dekat Jenin, pasukan Israel menangkap Wael Salman al-Shaer di pos pemeriksaan militer Bartaa dan menyita kendaraannya pada Minggu malam.

Wafa melaporkan bahwa pasukan Israel menangkap hampir 14 warga Palestina yang berbeda di wilayah Tepi Barat pada hari Minggu.

Mayat yang dipegang oleh Israel

Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, membuat panggilan telepon pada hari Minggu untuk keluarga Palestina yang tewas oleh tembakan Israel di dekat Jenin dan utara Yerusalem.

Haniyeh mengatakan bahwa “darah mereka tidak akan sia-sia, dan itu adalah jalan menuju pembebasan Yerusalem dan Al-Aqsa.”

Brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas, mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa tiga anggotanya, Zahran, Hmaidan dan Badwan, tewas dalam baku tembak dengan tentara Israel di Beit Anan.

“Para martir tewas dalam bentrokan bersenjata dengan pasukan khusus Zionis di pegunungan Yerusalem saat fajar,” kata Brigade al-Qassam, menyerukan kepada rakyat Palestina di Tepi Barat yang diduduki untuk “menghabisi musuh [Israel] dengan segala bentuk yang mungkin terjadi. dari perlawanan.”

Sayap militer Jihad Islam, Brigade al-Quds, juga mengumumkan pembunuhan salah satu anggotanya, Osama Yaser Soboh, di desa Burqin, barat daya kota Jenin pada hari Minggu.

Soboh, 22, adalah mantan tahanan politik Palestina di penjara Israel. Seorang anak berusia 16 tahun, Yousef Mohammed Soboh, juga tewas pada hari Minggu oleh tembakan Israel di Burqin, dan empat lainnya terluka.

Saksi mata mengatakan kepada media lokal bahwa Yousef Soboh ditembak beberapa kali, ditabrak oleh kendaraan militer dan tubuhnya terlihat dibawa dengan tandu oleh pasukan Israel.

Israel dilaporkan menahan tiga jenazah warga Palestina yang tewas di Beit Anan.

Pada hari Minggu, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, dalam perjalanan ke PBB di New York, mengatakan bahwa pasukan Israel bertindak di Tepi Barat melawan pejuang Hamas yang akan melakukan serangan kejutan.

Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas mengutuk pembunuhan itu dan mengatakan “kejahatan keji yang dilakukan oleh Israel di wilayah Yerusalem dan Jenin dan pembunuhan lima warga Palestina”. Bahkan setelah melakukan pembunuhan tersebut, Israel tetap melakukan kekerasan dengan agresi mereka menyusuri desa-desa kecil.

Tetapi keluarga Zahran menuduh PA membantu operasi tentara Israel yang membunuh kerabat mereka.