Qudsngo.com – Menteri energi dari Mesir, Lebanon, Suriah dan Yordania bertemu di Amman pada hari Rabu di mana mereka menegaskan kesediaan mereka untuk memfasilitasi transfer gas ke Lebanon yang kekurangan energi. Krisis ekonomi Lebanon yang terus berlanjut telah menciptakan kekurangan bahan bakar yang mengakibatkan pemadaman listrik yang berkepanjangan di seluruh penjuru Lebanon yang kemudian berurusan dengan meroketnya inflasi dan kekurangan barang-barang pokok lainnya.

Dilansir dari Al Jazeera, para ahli mengatakan proposal yang baru-baru ini diajukan oleh duta besar AS di sini untuk menghidupkan kembali pipa gas transnasional yang mengalir dari Mesir ke Lebanon dapat membantu meringankan masalah, itu jauh dari solusi jangka panjang untuk kegagalan berkelanjutan negara itu untuk menghasilkan listrik yang cukup.

Bahkan akibat pemadaman listrik yang berkepanjangan, warga lebanon berbondong-bondong untuk memasang panel tenaga surya untuk mencukupi kebutuhan listrik mereka.

“Itu bukan ide baru. Dari 2009 hingga 2010, gas dipompa melalui Mesir ke Yordania dan melalui Suriah ke Lebanon,” kata Diana Kaissy, anggota dewan Inisiatif Minyak dan Gas Lebanon dan pakar tata kelola energi.

Perjanjian menggunakan Pipa Gas Arab berakhir ketika Lebanon gagal membayar dan serangan terhadap pipa di Mesir mengganggu pasokan. Studi juga masih diperlukan untuk mengatasi kerusakan apa yang mungkin ditimbulkan oleh perang Suriah pada jalur pipa.

“Secara teknis, bisa selesai akhir tahun ini jika ada kemauan politik yang serius,” kata Kaissy.

Menteri energi dari Mesir, Lebanon, Suriah dan Yordania bertemu di Amman pada hari Rabu. Pertemuan itu terjadi setelah pertemuan antara pejabat Lebanon dan Suriah akhir pekan lalu yang menandai pertemuan resmi tertinggi antara kedua negara dalam beberapa tahun.

Para menteri menegaskan pada hari Rabu kesediaan mereka untuk memfasilitasi transfer gas ke Lebanon. Pejabat Libanon mengatakan Bank Dunia telah menawarkan untuk menyediakan dana untuk gas, tetapi tidak memberikan rincian lainnya.

Lebanon dalam dua tahun terakhir telah ditawari sejumlah pinjaman dan hibah internasional, termasuk dari IMF, dengan syarat bahwa negara tersebut menerapkan reformasi terkait transparansi dan korupsi, yang merupakan suatu hal yang belum dilakukan oleh kelas pemerintahannya, bahkan sebagai negara tenggelam lebih dalam ke dalam kemiskinan dan disfungsi.

Krisis Ekonomi Lebanon beserta potensi yang menghalangi

Namun, ada hambatan politik potensial lainnya. Amerika Serikat saat ini memberikan sanksi pada sektor energi Suriah, tetapi Dorothy Shea, duta besar AS untuk Lebanon, mengatakan pembatasan itu dapat dilonggarkan.

Proposal AS secara luas dilihat di Lebanon sebagai bantahan terhadap rencana yang diajukan oleh pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah untuk mengimpor bahan bakar dari Iran, sebuah proposal yang dapat membuat Lebanon melanggar sanksi AS terhadap ekspor energi dari negara itu.

Nasrallah telah vokal tentang rencana tersebut untuk beberapa waktu. Dia memberikan pidato pada bulan Agustus yang mengumumkan kapan kapal pertama akan meninggalkan Iran, tak lama sebelum Shea mengumumkan inisiatif pipa.

“Itu mungkin dilakukan bertahun-tahun yang lalu ketika Lebanon meminta beberapa pengecualian dari Caesar Act (sanksi AS terhadap Suriah), jadi jelas itu adalah kapal Iran yang mendorong segalanya,” kata Marc Ayoub, seorang peneliti energi di American University of Institut Tarif Issam Beirut.

Ketidaksetujuan dari pihak lain

Pers saat membahas krisis ekonomi Lebanon

“Ini adalah sesuatu yang telah dibuat selama beberapa bulan,” kata Jessica Obeid, seorang sarjana non-residen di Middle East Institute. “Waktu pengumumannya aneh. Tetapi Anda tidak bisa hanya membawa beberapa negara dan memutuskan sesuatu seperti ini dalam semalam, ada logistik yang perlu disiapkan, kesediaan negara untuk menjual sesuatu ke Lebanon sementara Lebanon sedang berjuang secara finansial.”

Apa pun politiknya, pembangkit listrik yang dikelola negara Lebanon tidak mencukupi selama beberapa dekade, dan pembangkit listrik yang dihasilkan oleh gas Mesir akan jauh dari menutup seluruh lubang. Proposal saat ini melihatnya dikirim ke pembangkit listrik di Lebanon utara dan menghasilkan sekitar 450 megawatt listrik.

“Lebanon membutuhkan sekitar 3.600 megawatt,” kata Kaissy. “Saat ini kami memproduksi 700 megawatt. Jadi itu akan menjadi substansial.”

700 megawatt itu diterjemahkan menjadi sekitar dua hingga tiga jam daya sehari di seluruh negeri.

“Ini adalah solusi sementara, tetapi akan mengisi celah karena kita akan mengakhiri subsidi [bahan bakar pemerintah] tanpa solusi yang masuk akal bagi masyarakat,” kata Ayoub.

Masalah lain yang dapat menghalangi adalah bahwa Israel menjual gas ke Yordania melalui pipa yang sama, membutuhkan perubahan teknis dalam aliran pipa atau mungkin pembangunan pipa baru.

“Meskipun Lebanon akan berurusan dengan [dan membayar] pihak Mesir, gas Mesir kemungkinan akan ditukar dengan gas dari Leviathan (ladang gas Israel) untuk memungkinkannya diangkut melalui AGP.

Jika memang demikian, apakah pihak berwenang Lebanon bersedia menandatanganinya?” tanya Mona Sukkarieh, konsultan risiko politik dan salah satu pendiri Middle East Strategic Perspectives.

“Sudah, ada gas Israel ke Yordania melalui Pipa Gas Arab. Jadi apakah Anda akan membangun pipa paralel? Semua ini membutuhkan keahlian teknis, dan semua ini harus didiskusikan,” kata Laury Haytayan, pakar minyak dan gas.

Pada hari Selasa, ada desas-desus bahwa berakhirnya subsidi bahan bakar pemerintah sudah dekat, sebuah langkah yang akan membuat bahan bakar tidak terjangkau bagi banyak orang Lebanon, tetapi beberapa berharap setidaknya akan mengatasi masalah pasokan bagi konsumen.

Apapun masalahnya, banyak orang Lebanon menyesuaikan diri dengan kenyataan baru yang keras, bahwa selama bertahun-tahun mata uang mereka telah dinilai terlalu tinggi, dan bahwa mereka sekarang perlu beradaptasi.

“Selama krisis ekonomi di Lebanon, kami telah berubah, semuanya telah berubah antara tahun lalu dan tahun ini. Gaya hidup, impian yang kami miliki selama 15 tahun terakhir, sekarang, kami menjalani kenyataan yang seharusnya kami jalani begitu kami keluar dari perang saudara, ”kata Kaissy. “Kami sekarang benar-benar menyesuaikan dengan nilai mata uang yang sebenarnya, dan Anda tidak dapat memiliki keluarga berpenghasilan menengah yang memiliki tiga mobil.”

Kurangnya pemerintahan yang kuat di negara ini juga membuat banyak orang memiliki sedikit harapan untuk perbaikan dalam waktu dekat.

“Selama ada krisis ekonomi, kita tidak bisa mengharapkan solusi. Jika Anda tidak memiliki solusi dan tidak ada kesepakatan untuk kebijakan ekonomi makro, saya pikir dalam waktu sekitar dua tahun kita bisa kembali ke jalur jika ada seseorang yang mau melakukan reformasi.” kata Ayoub.