Qudsngo, Bahrain – Musim dingin tiba di Bahrain yang ditandai dengan datangnya “ekuinoks musim gugur”. Fenomena tersebut terjadi di Bahrain pada pukul 10:21 malam kemarin mengumumkan akhir musim panas, yang merupakan musim terpanjang tahun ini, dan munculnya musim gugur, yang berlangsung selama 89 hari, 20 jam dan 38 menit, menurut kepada para astronom.

Setelah “Juni Solstice” atau Summer Solstice, malam berangsur-angsur kembali beberapa menit dari hari, sampai mereka menjadi sama dengan ekuinoks musim gugur, yang biasanya jatuh pada tanggal 22 atau 23 September.

Peristiwa astronomi ini adalah pengingat dari Ibu Pertiwi bahwa musim dingin akhirnya tiba di Bahrain. Apa artinya bagi ekspatriat? Ekspatriat, yang merupakan 52,6% dari populasi dan memainkan peran kunci dalam pembangunan ekonomi nasional, sekarang dapat menghela nafas lega secara kolektif, meskipun hanya untuk sementara! Tagihan listrik diperkirakan akan turun mulai bulan ini hingga Maret tahun depan.

Setiap bulan musim panas dari April hingga Oktober dimana semua ekspatriat memiliki masalah dan perhatian yang sama yaitu tagihan listrik dan air yang sangat tinggi! Tahun ini tidak terkecuali.

Masalah ini telah menyebabkan kegemparan di antara populasi ekspatriat karena terjadi pada saat banyak yang kehilangan pekerjaan karena pandemi virus corona (COVID-19). Tagihan utilitas adalah bagian penting dari anggaran bulanan setiap rumah tangga.

Dan seperti biasa, tagihan listrik adalah yang tertinggi selama bulan-bulan musim panas karena meningkatnya penggunaan AC dan air, membuatnya menjadi perjuangan bagi banyak ekspatriat. Sejak 2016, ekspatriat dikenakan biaya 29 fils per unit untuk listrik dan 750 fils per unit untuk air. Bahrain membayar 3 fils per unit untuk listrik di bawah 3.000 unit, meningkat menjadi 9 fils untuk apa pun di atas ini.

Ini berarti ekspatriat membayar 866 persen lebih besar daripada orang Bahrain. Tagihan utilitas yang sangat tinggi menyebabkan beban yang cukup besar bagi ekspatriat berpenghasilan rendah. Tagihan utilitas yang sangat tinggi membebani mereka karena banyak yang tidak mampu mengatasi kenaikan biaya.

Banyak dari mereka berjuang untuk membayar tagihan dan mereka meninggalkan Bahrain untuk selamanya karena seluruh gaji mereka hanya untuk pengeluaran.

Bagi ekspatriat lainnya, terutama yang sudah berkeluarga, tidak masuk akal untuk membayar biaya utilitas yang hampir sebesar uang sewa, sehingga mereka terpaksa memulangkan keluarganya. Pengeluaran melonjak tetapi gaji tetap sama, kenyataannya tidak ada kenaikan dan di beberapa sektor gaji tidak dibayarkan tepat waktu oleh banyak pemberi kerja.

Ini memperburuk situasi bagi ekspatriat yang mengirim uang ke keluarga mereka di rumah. Banyak yang terpaksa pindah ke akomodasi bersama karena mereka berjuang untuk memenuhi biaya yang meningkat, terutama tagihan listrik dan air yang melonjak.

Penyewa, bujangan, pasangan dan keluarga besar, yang tinggal di gedung apartemen yang berbagi tagihan listrik dan air juga mengeluh tentang apa yang mereka gambarkan sebagai sistem yang tidak adil. Dalam beberapa kasus, ekspatriat membayar tagihan listrik yang bahkan lebih tinggi dari sewa bulanan mereka.