Qudsngo.com – Seorang pria Arab-Israel tewas akibat ditabrak dan kemudian ditembak mati di Haifa pada Jumat malam, dalam pembunuhan terkait kejahatan ke-100 di komunitas Israel-Arab sejak awal tahun.

Nama pria tersebut adalah Maharan Mougrabi (40 Tahun). Ia tewas secara mengenaskan di Haifa.

Kamera keamanan menunjukkan bahwa Mougrabi ditabrak oleh mobil yang melaju di jalur yang salah saat dia menyeberang jalan. Seorang pria bersenjata kemudian keluar dari mobil, menembaknya, dan pergi.

Sebelum pria Arab-Israel tersebut tewas, ia sempat terlihat mencoba berdiri tetapi dengan cepat jatuh ke tanah. Dia merangkak beberapa meter tetapi kemudian jatuh diam dan tidak bergerak lagi. Mougrabi merupakan seorang pria yang sudah menikah dan memiliki seorang putri.

Pembunuhan itu adalah pembunuhan yang kelima di Haifa dalam dua bulan terakhir.

Sementara LSM “Abraham Initiatives” menghitung kematian Mougrabi sebagai yang ke-95 tahun ini di komunitas Israel-Arab, yang lain menghitungnya sebagai yang ke-100 karena kriteria yang berbeda.

Aktivis Israel-Arab bereaksi terhadap kejadian tragis tersebut.

“100 warga Arab dibunuh sejak awal tahun. 100 korban kejahatan yang berkecamuk tak terkendali.” MK Aida Touma-Sliman menulis di Twitter.

“Selama beberapa bulan, kami telah mendengar tentang rencana, persiapan, dan operasi yang dilakukan oleh polisi. Jadi mengapa ini adalah tahun paling berdarah dalam ingatan terakhir? Kami tidak memiliki kesabaran untuk lebih banyak rencana dan deklarasi [kami] menuntut segera aksi penyelamatan,” tulisnya.

“Komite lingkungan dan organisasi sosial telah memperingatkan Walikota dan Anggota Knesset dalam pertemuan selama satu setengah tahun tentang apa yang akan terjadi dan tidak ada yang dilakukan,” kata Jaffer Farah, kepala Pusat Mossawa, Pusat Advokasi untuk Arab. Warga di Israel.

“Mereka tahu bagaimana menginvestasikan jutaan dalam perayaan festival film [Haifa] di Carmel, dan mereka tidak peduli bahwa satu-satunya teater Arab di pusat kota telah ditutup selama tiga tahun,” katanya.

“Semua orang yang mengetahui latar belakang tahu bahwa tindakan penipu polisi memperdalam permusuhan di lingkungan. Dalam peristiwa Mei mereka menangkap lebih dari 200 pemrotes muda Arab tetapi membebaskan penjahat yang bermusuhan mengetahui sepenuhnya apa yang akan terjadi di jalan-jalan,” lanjut Farah, mengacu pada kerusuhan di kota-kota campuran Yahudi dan Arab-Israel selama Operasi Penjaga Tembok.

“Untuk membungkam kritik, mereka mengumumkan bahwa mereka akan mengerahkan 120 Polisi Perbatasan [ke kota], tetapi siapa pun yang melacak mereka melihat mereka berdiri diam dan bosan, sambil minum kopi, minuman energi, dan menghabiskan waktu berjam-jam. Kantor polisi Haifa telah tidak memiliki komandan selama berbulan-bulan, dan kepolisian masyarakat telah menghilang,” katanya.

“Sistem pendidikan nasional dan otoritas kesejahteraan yang gagal meninggalkan ratusan keluarga dan pemuda berisiko, yang kemudian menjadi tentara dalam perang ini. Departemen Komunitas kotamadya bahkan tidak repot-repot mengumpulkan aktivis lingkungan untuk mencoba melakukan gencatan senjata. antara geng-geng yang bermusuhan,” katanya.

TAHUN INI telah melihat peningkatan 22% dalam pelanggaran senjata ilegal, komisaris Polisi Israel Kobi Shabtai mengatakan dalam presentasi kepada petinggi polisi pada hari Kamis.

Shabtai mengatakan bahwa ada peningkatan 32% dalam penangkapan dalam jumlah dakwaan dan 30% dalam penangkapan.

Sekitar 4.732 penangkapan dilakukan sejak awal tahun karena pelanggaran yang berkaitan dengan kepemilikan senjata dan penembakan, di mana 92% di antaranya dilakukan oleh komunitas Arab.

Sebanyak 430 pistol, 120 senapan semi-otomatis dan lebih dari 400 senjata disita, beserta ribuan peluru dan amunisi lainnya.

Pada tahun lalu, telah terjadi peningkatan 7% dalam pemerasan uang ‘perlindungan’ oleh geng kriminal, dan 241 dari 1.076 kasus berakhir dengan dakwaan, terbesar dalam lima tahun.

Komisaris mengatakan bahwa polisi berada di arah yang benar dalam memerangi penggunaan senjata ilegal, dan bahwa ia akan mendorong RUU yang akan membutuhkan minimal satu tahun penjara bagi orang yang tertangkap dengan senjata ilegal.

Dr Thabet abu-Ras, mitra pendiri Abraham Initiatives, menanggapi presentasi komisaris pada hari Jumat.

“Baru kemarin kami melihat bahwa komisaris berbicara tentang penyitaan senjata dan penangkapan sebagian besar anak muda yang terlibat dalam kejahatan, tetapi dia tidak menyebutkan berapa banyak orang yang telah dibebaskan setelah penangkapan ini dan berapa banyak dari mereka yang menghasilkan dakwaan,” katanya.

Di sisi lain, ia juga menginginkan agar polisi masuk ke tengah keributan dan menangkap semua geng kriminal serta menyita senjata. Namun sangat disayangkan, hasilnya tetap buruk, seperti yang terjadi dengan pembunuhan Mougrabi.

Ia juga mengatakan bahwa masalah utamanya adalah keselamatan pribadi. Orang-orang takut meninggalkan rumah mereka karena hari ini tembakan terdengar tidak hanya di malam hari, tetapi di siang bolong.