Qudsngo.com, Baghdad – Pada hari Jumat ratusan warga Irak berkumpul dan meramaikan jalanan yang di kota Baghdad untuk memperingati ulang tahun kedua pemberontakan rakyat yang gagal setelah tindakan keras berdarah.

Mengacungkan bendera Irak dan potret “martir”, mereka berbaris ke Tahrir Square, pusat pemberontakan 2019, dikelilingi oleh sejumlah besar polisi anti huru hara.

“Kapan kita akan melihat para pembunuh di balik jeruji besi?” dan “Tidak untuk partai korup, tidak untuk politisi korup,” kata plakat yang dibawa oleh para demonstran yang termasuk wanita berpakaian hitam.

Pada 1 Oktober 2019, unjuk rasa yang meluas meletus di seluruh Baghdad dan selatan negara itu melawan pemerintah yang dianggap korup, tidak kompeten, dan terikat pada Iran.

Kekerasan terkait protes menewaskan hampir 600 orang, termasuk beberapa ditembak mati saat berjalan pulang dari demonstrasi.

Demonstrasi hari Sabtu tepat menjelang pemilihan parlemen 10 Oktober Irak, salah satu dari sedikit konsesi yang ditawarkan oleh pemerintah untuk menenangkan kerusuhan pada tahun 2019.

Salah satu dari mereka yang ambil bagian, Ibrahim, mengatakan dia melakukannya “untuk mengenang para martir” dan “pembantaian yang dilakukan oleh pemerintah terhadap anak muda pasifis”.

Pria berusia 20 tahun, yang seperti kebanyakan orang Irak memilih untuk tidak menyebutkan nama lengkapnya saat membahas politik, mengatakan dia tidak akan memilih.

“Pemilu akan mereproduksi sistem korupsi yang sama, dan partai korup yang sama. Hanya nama dan wajah yang berubah,” katanya.

Protes 2019 yang menyaksikan puluhan ribu kamp di Tahrir akhirnya layu di hadapan tindakan keras dan awal pandemi virus corona.

Puluhan aktivis tewas dalam pembunuhan yang ditargetkan atau diculik sejak Oktober 2019, dalam serangan yang biasanya dilakukan di tengah malam oleh pria yang mengendarai sepeda motor.

Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab, tetapi para pengunjuk rasa menuding milisi kuat pro-Iran yang terkait dengan pemerintah Irak.

Aktivis dan partai yang mengaku sebagai bagian dari pemberontakan memboikot pemilihan, dengan pengamat memperkirakan jumlah pemilih yang rendah di antara 25 juta pemilih.

Undang-undang pemilu yang baru meningkatkan jumlah daerah pemilihan dan memilih sistem daerah pemilihan anggota tunggal yang seharusnya mendukung calon independen dan berbasis masyarakat.

Namun para ahli mengatakan blok politik besar yang sama kemungkinan akan mendominasi parlemen berikutnya.

Namun, pada hari Jumat, beberapa menunjukkan optimisme.

“Revolusi akan menyebar ke seluruh negeri lebih cepat daripada virus corona, dan tidak ada vaksinnya,” bunyi salah satu plakat di demonstrasi Baghdad.