Qudsngo.com – Lebih dari setengah juta pohon sudah ditanam di bawah inisiatif ‘Plant Million Tree’ dari Kementerian Kota dan Lingkungan (MME).

“Sejauh ini, kami telah menanam 530.000 pohon di bawah inisiatif, yang menargetkan penanaman satu juta pohon sebelum Piala Dunia FIFA 2022,” kata Direktur Departemen Taman Umum, Eng. Muhammad Ali Al Khouri, pada konferensi pers kemarin.

“Inisiatif ‘Plant Million Tree’ diresmikan oleh Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri pada Maret 2019, sebagai bagian dari upaya Qatar untuk memerangi perubahan iklim dan mengurangi jejak karbon mengikuti Perjanjian Paris tentang perubahan iklim.”

Al Khouri mengatakan di bawah inisiatif yang diluncurkan oleh Departemen Perubahan Iklim Sektor Lingkungan Hidup MME, Departemen Taman Umum menanam pohon di seluruh negeri berkoordinasi dengan Otoritas Pekerjaan Umum (Ashghal) dan lembaga serta organisasi lainnya.

“Jumlah taman umum di Qatar sejauh ini mencapai 104, dan kami berupaya membangun taman di setiap kawasan perumahan,” kata Eng. Al Khouri. Saat ini, katanya, sesuai dengan perencanaan baru, sedang dipertimbangkan untuk menyediakan taman umum, jalan setapak dan jalur bersepeda di semua area perumahan yang memungkinkan mengikuti persyaratan proyek kecantikan yang sedang berlangsung.

“Proses penanaman pohon dan lansekap dilakukan terutama di daerah yang memiliki infrastruktur lengkap dengan sistem irigasi untuk memastikan keberlanjutan.” Dia mencatat bahwa budidaya di pinggir jalan di seluruh negeri tergantung pada kesiapan daerah tersebut untuk memenuhi persyaratan seperti ketersediaan sumber air yang diolah secara berkelanjutan.

Dia mengatakan Departemen Taman Umum sedang berkoordinasi dengan Ashghal untuk memanfaatkan ruang di pinggir jalan yang telah diolah saluran air untuk irigasi untuk memprioritaskan perkebunan.

Dia mengatakan Ashghal bekerja dalam ayunan penuh berkoordinasi dengan Departemen Taman Umum untuk menyediakan sistem irigasi di pinggir jalan dalam upaya untuk menyelesaikan perkebunan dan lansekap.

“Iklim gurun dan kelangkaan air adalah salah satu kendala utama dalam pekerjaan perkebunan yang diatasi dengan menanam jenis pohon yang tidak mengkonsumsi air dalam jumlah besar, dan teknik terbaik digunakan dalam jaringan irigasi selain penggunaan air olahan. .”

Dia mengatakan inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan keanekaragaman hayati dengan memanfaatkan air yang diolah untuk irigasi dan melestarikan sumber daya air dengan mengambil 70% dari air yang digunakan untuk inisiatif ini dari air limbah yang diolah.

“Meningkatkan kualitas udara, meningkatkan penghijauan dan lansekap, mengurangi emisi karbon dan meningkatkan tingkat kualitas hidup juga merupakan salah satu tujuan utama dari inisiatif ini,” kata Eng. Al Khouri.