Qudsngo.com – Iran akhirnya menyetujui pengawasan nuklir global untuk melayani kamera yang digunakan untuk memantau situs nuklir Iran. Inspektur Badan Energi Atom Internasional (IAEA) juga akan diizinkan untuk mengganti kartu memori kamera, dan akan disimpan di Iran.

Iran sebelumnya mengatakan hanya akan menyerahkan rekaman kamera dari situs nuklir utama setelah kesepakatan tercapai untuk mencabut sanksi AS.

IAEA telah mengeluh bahwa Iran menghalangi pekerjaan pemantauannya.

Melansir dari BBC, negara-negara Barat menuduh Iran mencoba membuat senjata nuklir. Teheran membantahnya, mengatakan program nuklirnya damai.

Ketika negosiasi mengenai peralatan pemantauan terhenti, Rafael Grossi, selaku Direktur Jenderal IAEA  terbang ke Teheran minggu ini . Dalam kunjungannya, ia bertemu dengan Kepala Organisasi Energi Atom Iran, Mohammad Eslami.

Pada konferensi pers bersama, Grossi mengatakan “pekerjaan yang sangat diperlukan” yang harus dilakukan Iran dan IAEA “mengharuskan kita saling mengenal”.

Di bawah kesepakatan lain yang dibuat pada 2015 dengan enam negara lain yaitu AS, Inggris, Prancis, China, Rusia, dan Jerman, Iran setuju untuk menghentikan beberapa pekerjaan nuklir dengan imbalan diakhirinya sanksi internasional.

Tetapi ketegangan antara Iran dan Barat telah meningkat sejak 2018, saat Presiden Donald Trump saat itu menarik diri dari kesepakatan nuklir dan memulihkan kembali sanksi AS. Walaupun demikian, Iran akhirnya menyetujui pengawasan nuklir global untuk memantau situs nuklir yang mereka produksi.

Sejak 2019, Iran telah menanggapi dengan melanggar banyak pembatasan utama kesepakatan, seperti memperkaya uranium lebih dekat ke kemurnian yang lebih tinggi yang diperlukan untuk membuat senjata nuklir.

Presiden Iran Ebrahim Raisi, telah mendesak oleh Washington dan sekutu Eropanya untuk kembali ke pembicaraan  .

Raisi mengatakan dia akan mendukung “setiap rencana diplomatik” untuk mengakhiri sanksi “ilegal” AS terhadap Iran.

Uni Eropa menyambut baik kesepakatan terbaru, dengan mengatakan hal itu menciptakan ruang untuk diplomasi. Itu dicapai setelah dua laporan rahasia oleh agensi bocor.

Laporan itu mengatakan Iran sebelumnya gagal bekerja sama dalam masalah peralatan pemantauan, yang telah disepakati berdasarkan kesepakatan nuklir 2015.

Mereka juga mengatakan tidak ada penjelasan jelas yang diberikan mengapa jejak uranium ditemukan di beberapa situs lama yang tidak dideklarasikan.

Pada bulan Agustus, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa jika diplomasi tidak menyelesaikan krisis nuklir Iran, Amerika “siap untuk beralih ke opsi lain”.